image
Mengenali Penyebab Maag dan Cara Mengatasinya

13 January 2020 197 Viewed

Penyakit yang seringkali terjadi kepada para remaja kebanyakan adalah penyakit maag. Hal ini disebabkan karena pola makan yang tidak baik sehingga dapat mengganggu pencernaan. 

Maag atau dalam istilah medis disebut sebagai gastritis disebabkan oleh peradangan pada lapisan pelindung lambung yang bisa terjadi secara tiba-tiba (akut) atau bertahap (kronis). Maag akut adalah kondisi lapisan lambung mengalami peradangan mendadak dan parah. Sementara maag kronis yakni peradangan yang dapat bertahan selama bertahun-tahun jika tidak ditangani.

Melansir Healthline, selain radang ada juga jenis maag yang bersifat erosif--meskipun maag jenis ini bukan kondisi yang umum terjadi. Maag erosif biasanya tidak ditandai dengan peradangan, tetapi dapat menyebabkan pendarahan dan borok di lapisan perut.

Seringkali penderita menyepelekan penyakit maag yang dialaminya sebab bukan dianggap sebagai penyakit yang serius. Padahal jika dibiarkan, maag atau gastritis bisa mengakibatkan anemia bahkan kanker perut. Karenanya, penting untuk mengetahui penyebab dan cara mengatasinya agar maag tak semakin parah dan berpengaruh pada kesehatan.

Tiap orang mengalami gejala maag yang berbeda-beda, bahkan ada yang tidak merasakan gejala apa pun. Namun, gejala maag yang paling sering terjadi antara lain mual, sakit perut berulang, muntah, sering cegukan, kehilangan selera makan, muntah darah.

Bisa juga ada perasaan kenyang di perut bagian atas terutama setelah makan, perut kembung, gangguan pencernaan, rasa terbakar atau menggerogoti perut ketika makan atau malam hari.

Penyebab maag

Secara umum penyebab maag adalah rusaknya lapisan perut akibat cairan pencernaan. Seseorang akan lebih rentan kena maag atau gastritis apabila memiliki lapisan perut yang tipis atau rusak.

Infeksi bakteri gastrointestinal juga dapat menyebabkan gastritis. Infeksi bakteri paling umum yang menyebabkannya adalah Helicobacter pylori atau H pylori. Bakteri ini menginfeksi lapisan perut. Infeksi biasanya ditularkan dari orang ke orang, tetapi juga dapat ditularkan melalui makanan atau air yang terkontaminasi.

Selain itu, kondisi dan aktivitas tertentu dapat meningkatkan risiko Anda terkena gastritis. Beberapa di antaranya adalah mengonsumsi alkohol, menggunakan kokain, merokok, penggunaan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) seperti ibuprofen dan aspirin secara rutin, bertambahnya usia karena lapisan perut menipis secara alami.

Selain itu, adapun faktor risiko lain yang mungkin saja dialami yakni stres, sakit, pascaoperasi, gangguan autoimun, gangguan pencernaan, dan infeksi virus. Bahkan mengonsumsi buah yang mengandung tinggi asam seperti jeruk atau nanas bisa memicu maag. Jika maag dibiarkan dan tidak diobati, lama-kelamaan dapat menyebabkan anemia parah dan meningkatkan risiko kanker perut.


 Cara mengobati maag

Jika maag disebabkan oleh konsumsi obat-obatan NSAID atau obat lain, maka Anda disarankan untuk menghindari obat-obatan tersebut. Jika gastritis disebabkan oleh bakteri H pylori secara rutin, maka harus diobati dengan antibiotik. Selain antibiotik, beberapa jenis obat lain digunakan untuk mengobati gastritis seperti omeprazole, lansoprazole, atau esomeprazole.

Hanya saja ada efek jangka panjang dari penggunaan obat-obatan ini, terutama jika digunakan dengan dosis tinggi. Risiko jangka panjangnya dapat menyebabkan peningkatan risiko patah tulang belakang, pinggul, dan pergelangan tangan. Hal ini juga dapat menyebabkan peningkatan risiko gagal ginjal, demensia, dan defisiensi nutrisi.





sumber, cnnindonesia.com

TAGS:

Terhubung dengan kami

@963MedanFM
Get it on Google Play

Hubungi kami

Telepon+6261 6622 628 (Kantor)
+6261 6612 986 (Studio)
Mobile, Whatsapp, Line+62819 88 9630
LokasiJl. Pembangunan I No. 6
Krakatau, Medan - 20238